• Jelajahi

    Copyright © Portal Jambi | Berita Jambi | Pilgub Jambi | Jambi | Corona Jambi | Kerinci | Berita Tebo | Bungo
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    Menu Bawah

    Putra Mahkota Mohammed bin Salman Disebut Mau Naik Takhta Sebelum KTT G20

    Dilihat 0 kali Selasa, 10 Maret 2020, 21.36 WIB Last Updated 2020-03-10T14:36:32Z

    Mohammed bin Salman, Putra Mahkota Arab Saudi. Sumber: Reuters/straitstimes.com

    Jakarta - Putra Mahkota Mohammed bin Salman disebut melakukan sapu bersih dengan menangkap para pengeran karena berniat menjadi Raja Arab Saudi sebelum KTT G20 di Riyadh pada November mendatang.
    Sumber yang mengetahui rencana ini mengatakan kepada Middle East Eye, yang dirilis pada 8 Maret 2020.

    Mohammed Bin Salman, yang dikenal sebagai MBS, tidak akan menunggu wafatnya Raja Salman karena kehadiran ayahnya memberikan legitimasi kepada putranya, dan dia ingin menggunakan KTT G20 pada bulan November sebagai panggung untuk sukesinya ke takhta.
    Sebaliknya, MBS akan memaksa ayahnya, yang menderita demensia tetapi dalam kondisi sehat, untuk turun takhta, kata sumber tersebut.
    Ini akan menyelesaikan "bersih-bersih" yang dimulai ketika MBS menggulingkan sepupunya yang lebih tua Pangeran Mohammed bin Nayef dari posisi putra mahkota, kata sumber.

    "MBS ingin memastikan sementara ayahnya masih ada, dia menjadi raja," kata satu sumber.
    Selama akhir pekan, foto-foto yang menunjukkan Raja Salman menjabat menteri luar negeri Inggris dirilis untuk membantah desas-desus yang dipicu oleh pembersihan bahwa raja telah meninggal. Sumber di Rumah Sakit King Faisal yang didedikasikan untuk perawatan anggota Keluarga Kerajaan juga menyangkal rumor tersebut.

    Pada Sabtu, seorang pangeran senior keempat telah ditahan di bawah perintah Mohammed bin Salman, menurut dua orang Arab Saudi yang dekat dengan keluarga kerajaan, dikutip dari New York Times, 7 Maret 2020.

    Gelombang penangkapan telah menjerat mantan kepala intelijen militer, Pangeran Nayef bin Ahmed, serta setidaknya tiga pangeran senior lainnya, yang semuanya ditahan pada hari Jumat.

    Mohammed bin Salman, 34 tahun, telah mengkonsolidasikan kekuasaannya sebagai penguasa de facto kerajaan atas nama ayahnya yang sudah tua, Raja Salman, 84 tahun. Namun penangkapan itu menawarkan bukti baru tentang seberapa jauh putra mahkota membungkam oposisi dalam keluarganya, menimbulkan ketakutan baru di dalam lingkarannya, menurut beberapa orang yang dekat dengan keluarga mengatakan kepada The New York Times.

    Anggota keluarga paling senior yang ditahan adalah Pangeran Ahmed bin Abdulaziz, ayah Pangeran Nayef dan saudara lelaki penuh Raja Salman yang masih hidup. Penangkapan ayah dan anak itu mengejutkan keluarga kerajaan karena kedekatan Pangeran Ahmed dengan raja sejauh ini tampaknya memberikannya kekebalan terhadap kemarahan putra mahkota.
    Penahanan itu juga menimbulkan pertanyaan tentang apakah putra mahkota mungkin takut akan rencana perlawanan terhadapnya di dalam keluarga kerajaan, atau bahwa ia mungkin berusaha untuk menutup calon lawan saat ia bersiap untuk mengambil kekuasaan penuh dari Raja Salman.

    Tetapi dua pendukung Putra Mahkota Mohammed yang dekat dengan dewan kerajaan bersikeras pada hari Sabtu bahwa dia hanya kehilangan kesabaran dengan anggota keluarga yang telah lama tidak dia percayai.

    Kedua orang dan orang ketiga yang dekat dengan beberapa pangeran yang ditangkap mengatakan putra mahkota telah mendengar laporan bahwa mereka mengeluh tentang dia dalam pertemuan keluarga dan kehilangan kesabaran dengan mereka. Semua orang yang dekat dengan keluarga atau dewan kerajaan berbicara dengan syarat anonim karena takut akan pembalasan.

    Tidak ada petunjuk tentang suksesi yang akan segera terjadi, kata mantan pejabat itu, seraya menambahkan bahwa raja tampaknya telah menandatangani perintah untuk menangkap adiknya, Pangeran Ahmed.

    Beberapa orang yang dekat dengan pengadilan kerajaan bersikeras bahwa putra mahkota tidak takut akan kudeta terhadapnya karena Mohammed bin Salman sudah mengendalikan semua tuas kekuasaan di dalam kerajaan, termasuk militer, pasukan keamanan internal, dan garda nasional Arab Saudi.

    Sumber : Tempo.co
    Komentar

    Tampilkan

    Terkini