Reka Ulang Pembunuhan Siswi SMP Oleh Ayah Kandung Sendiri, Gara-gara Uang Study Tour

Reka Ulang Pembunuhan Siswi SMP Oleh Ayah Kandung Sendiri, Gara-gara Uang Study Tour

Jumat, 13 Maret 2020


TASIKMALAYA, - Budi Rahmat (45), tersangka kasus pembunuhan anak kandungnya sendiri DS (13) siswi SMPN 6 Tasikmalaya yang tewas di gorong-gorong diketahui mengambil kembali uang Rp 300.000 yang pernah diberikan kepada korban.

Tersangka kemudian mengikat mayat anaknya di pinggir jalan dengan seutas kabel saat akan disembunyikan di gorong-gorong sekolah korban.

Hal itu terungkap saat reka ulang adegan kasus pembunuhan DS di lokasi kejadian pertama sebuah rumah kosong di Jalan Laswi Kota Tasikmalaya, Kamis (12/3/2020).

"Rekonstruksi ini untuk mencocokan hasil penyelidikan dalam berkas perkara dengan reka adegan sesungguhnya saat kejadian," terang Kepala Polres Tasikmalaya Kota AKBP Anom Karibianto, kepada wartawan di lokasi kejadian, Kamis siang.

Seluruh reka adegan itu mencocokan saat awal kejadian korban mendatangi tempat kerja ayahnya sepulang sekolah memakai angkutan umum, Kamis (23/1/2020) sore.

Uang study tour

Setibanya di tempat kerja pelaku yaitu salah satu rumah makan Jalan Laswi Kota Tasikmalaya, korban bertemu dengan ayahnyadan meminta uang untuk study tour sekolahnya ke Bandung sebesar Rp 400.000.

Pelaku sempat berupaya memberikan uang kepada korban Rp 200.000 dan meminjam kepada bosnya Rp 100.000.

"Karena korban merasa pemberian uang ayahnya kurang, korban dibawa ke rumah kosong dan sempat cek cok dengan pelaku. Lokasi rumah kosong itu dekat dengan tempat kerja pelaku sekaligus TKP pembunuhan terjadi," tambah Anom.

Anom menambahkan, pelaku mengaku setelah cekcok bersama anaknya itu emosi dan kesal mencekik korban sampai meninggal.

Setelah diketahui meninggal, pelaku sempat membiarkan mayat anaknya di sebuah ruangan kamar rumah kosong tersebut untuk kembali bekerja sekitar pukul 16.00 WIB Kamis (23/1/2020) sore.

Dimasukkan gorong-gorong agar terlihat seperti kecelakaan

Seusai selesai bekerja sekitar pukul 21.00 WIB di hari yang sama, pelaku kembali ke TKP untuk menyembunyikan mayat anaknya di gorong-gorong sekolahnya SMPN 6 Tasikmalaya dengan cara dibonceng sembari diikat memakai motornya.
"Tujuan pelaku menyembunyikan mayat anaknya di gorong-gorong sekolahnya supaya dikira bahwa kematian anaknya karena kecelakaan," tambah Anom.
Diberitakan sebelumnya, Satuan Reserse Kriminal Polres Tasikmalaya Kota berhasil mengungkap kasus pembunuhan DS (13) siswi SMPN 6 Tasikmalaya yang diketahui tewas di gorong-gorong sekolahnya pada Senin (27/1/2020) lalu.