• Jelajahi

    Copyright © Portal Jambi | Berita Jambi | Pilgub Jambi | Jambi | Corona Jambi | Kerinci | Berita Tebo | Bungo
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    Menu Bawah

    Update Kasus Corona Amerika Tertinggi di Dunia, Lewati China dan Italia

    Dilihat 0 kali Sabtu, 28 Maret 2020, 02.44 WIB Last Updated 2020-03-27T19:51:26Z
    Amerika Serikat menjadi negara dengan jumlah kasus Virus Corona tertinggi dunia. Kasus Virus Corona di AS sampai Jumat pagi ini mencapai 85.486 kasus dengan angka kematian 1.288 orang. - coronavirus.jhu.edu

    UPDATE Virus Corona terkini atau sampai Jumat (27/3/2020) pagi ini menunjukkan angka-angka yang mengerikan.
    Amerika Serikat menjadi negara dengan jumlah orang terinfeksi Virus Corona tertinggi dunia.
    Kasus Virus Corona di Amerika Serikat sampai Jumat pagi ini mencapai 85.486 kasus.
    Dengan jumlah kasus sebanyak itu, Amerika Serikat kini 'menyalip' China, negara tempat Virus Corona atau Covid-19 pertama kali muncul.
    Kasus Virus Corona di China tercatat 81.782 kasus  dan Italia 80.589 kasus.
    Jumlah pasien Virus Corona meninggal di AS juga sudah tembus di atas angka 1.000 orang, tepatnya 1.288 orang.
    Sementara itu, jumlah kematian di China tercatat 3.291 orang dan di Italia 8.215 orang.
    Data tersebut diambil Wartakotalivel.com dari pemantauan digital yang dilakukan peneliti dari Universitas Johns Hopkins sampai Jumat (27/3/2020) pagi ini.
    Berdasarkan laporan Time.com, sampai Kamis sekitar pukul 18.00 waktu setempat, jumlah kematian di AS baru mencapai 1.178 orang dengan total kasus di atas 82.000 kasus.  
    New Jersey, California, Michigan, Washington, Florida dan Louisiana juga melihat peningkatan dalam infeksi, semuanya melaporkan lebih dari 2.000 kasus coronavirus.
    Infeksi tersebar di seluruh 50 negara bagian A.S. (selain Washington D.C.) Virginia Barat adalah negara bagian A.S. terakhir yang melaporkan kasus COVID-19 yang dikonfirmasi.
    Kasus di AS ini sudah termasuk orang Amerika yang dievakuasi dari kapal pesiar Diamond Princess yang dilanda virus di Jepang, di mana hampir 700 penumpang dan awak didiagnosis dengan virus.
    Kapal pesiar lain, Grand Princess — yang tertahan di lepas pantai California karena khawatir beberapa penumpang bisa memiliki virus — merapat di Oakland, California, pada 9 Maret 2020.
    Pejabat federal telah mencatat bahwa publik Amerika harus bersiap untuk "lebih banyak kasus di masyarakat" karena negara meningkatkan kemampuannya untuk melacak dan mendiagnosis penyakit.
    Pada Kamis sore, Johns Hopkins menelusuri 49 kasus ke Puteri Berlian dan 28 kasus ke Puteri Agung.
    Secara global, lebih dari 520.000 kasus COVID-19 telah didiagnosis atau dikonfirmasi secara klinis pada 26 Maret dan lebih dari 23.500 orang telah meninggal, menurut para peneliti Universitas Johns Hopkins.
    Bill Gates Usul Lockdown di Amerika Serikat 6 Minggu
    Sebagai salah satu pendiri dan mantan CEO Microsoft, Bill Gates terkenal sebagai salah satu orang terkaya di dunia.
    Selain itu, Bill Gates juga dikenal karena kegiatan filantropisnya, khususnya mendanai pekerjaan untuk memberantas penyakit mematikan.
    Sebagai hasilnya, Bill Gates telah menjadi juru bicara utama untuk pengendalian dan pemberantasan penyakit baru seperti Virus Corona atau Covid-19.
    Dia juga telah berbicara panjang lebar tentang risiko yang dihadapi dunia jika ada wabah penyakit baru seperti yang kita lihat sekarang dengan Covid-19.
    Dalam sebuah acara TED Talk Digital dengan pembawa acara Chris Anderson pada 25 Maret 2020 di Amerika Serikat, Bill Gates ditanya apa yang akan dia lakukan jika dia menjadi presiden dan ditugasi memimpin negara melalui pandemi terburuk yang dialami dunia dalam lebih dari 100 tahun.
    Bill Gates mengatakan bahwa prioritas utamanya adalah menjaga orang-orang di seluruh Amerika Serikat di dalam ruangan untuk 'meratakan kurva' pandemi coronavirus; dengan kata lain, memperlambat laju penyebaran virus.
    "Pesan yang jelas [adalah] bahwa kita tidak punya pilihan untuk mempertahankan isolasi ini dan itu akan terus berlangsung untuk jangka waktu tertentu," kata Gates seperti ditulis Dailymail.co.uk
    "Dalam kasus China, itu (lockdown) seperti enam minggu, jadi kita harus mempersiapkan diri untuk itu dan melakukannya dengan sangat baik."
    Jika kamu [suatu negara] melakukan isolasi dengan baik, dalam waktu sekitar 20 hari kamu akan melihat angka-angka [dari kasus-kasus baru] benar-benar berubah [turun] dan itu adalah tanda bahwa kamu sedang dalam perjalanan.'
    Bill Gates mengatakan bahwa dia akan menekankan bahwa melakukan ini tidak akan mudah, dan memastikan bahwa pesan seperti itu keras dan jelas bagi semua orang untuk menghargai.
    Dalam acara TED Talk sebelumnya pada 2015, Bill Gates telah memperingatkan dampak pandemi global terhadap masyarakat global saat ini di mana orang dapat dengan bebas bepergian ke seluruh dunia.
    Diminta untuk merenungkan peringatan ini dan apakah dia merasa itu diperhatikan, dia berkata: "Pada dasarnya tidak. Saya berharap bahwa dengan Zika, Ebola dan SARS dan MERS, mereka semua mengingatkan kita khususnya di dunia di mana orang-orang banyak bergerak, Anda bisa mendapatkan kehancuran besar."
    Berbicara lebih umum tentang coronavirus, Gates berkata: "Saya pikir ini adalah waktu yang belum pernah terjadi sebelumnya, benar-benar membingungkan bagi semua orang dengan hal-hal yang ditutup, tidak tahu persis berapa lama akan berakhir, mengkhawatirkan kesehatan semua orang yang kita sayangi. Menakutkan untuk semua orang. "
    Dia berkata seperti banyak orang, dia juga terjebak di rumah dan terbiasa bekerja dari jarak jauh sepanjang waktu.
    "Aku sudah berhari-hari tanpa bertemu rekan kerja!" katanya.
    Tanggapan Donald Trump Terkait Lockdown
    Kasus Corona di Amerika Serikat terus meningkat. 
    Data Badan Kesehatan Dunia (WHO) sampai Kamis (26/3/2020), di negeri adi daya itu ada 63.570 kasus dan 884 orang di antaranya meninggal dunia. 
    Dengan jumlah 63.570 kasus Virus Corona menjadikan Amerika Serikat negara dengan kasus terbesar ketiga setelah China dengan 81.961 kasus dan Italia dengan 74.386 kasus. 
    Jumlah kematian dalam satu hari pun terus meningkat. Hari Rabu, dalam satu hari 211 orang meninggal di AS karena Corona. 
    Sementara itu, Presiden AS Donald Trump telah menganjurkan pembukaan kembali bisnis pada hari Minggu Paskah untuk membantu ekonomi AS, tetapi beberapa pakar medis memperingatkan bahwa mungkin terlalu dini untuk menghentikan penyebaran virus corona.
    Pada hari Rabu ia mengklaim 'berita palsu' mendorong perlunya penguncian terus agar dia berkinerja buruk pada pemilihan AS mendatang pada bulan November 2020. 
    Selama briefing harian coronavirus Gedung Putih, Trump mengatakan: "Media ingin melihat saya tampil buruk dalam pemilihan."
    Ketika ditanya oleh seorang reporter, ia balas berkata, "Saya pikir ada orang-orang tertentu yang ingin tidak membuka begitu cepat dan mereka berpikir itu akan sangat baik sejauh mengalahkan saya di tempat pemungutan suara."
    Trump tampaknya menarik kembali rencananya untuk membuka kembali bisnis pada hari Rabu, dan mengatakan ia tidak akan membuat keputusan tanpa berkonsultasi dengan Dr Tony Fauci, Direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, dan Dr Deborah Birx, yang mengoordinasikan respons pada coronavirus atau Virus Corona.
    Pada 2015, Bill Gates memperkirakan pandemi global akan membunuh banyak orang dan menghentikan perekonomian dunia dalam TED Talk 2015.
    Gates mengatakan bahwa jika negara-negara terkaya telah bersiap untuk pandemi dengan urgensi yang sama seperti yang mereka persiapkan untuk perang nuklir, peristiwa global seperti coronavirus bisa dihindari.
    Ini bukan kali terakhir Gates membuat peringatan serupa. Tahun lalu, Gates, yang sejak menjauh dari pekerjaan sehari-hari di Microsoft telah mencurahkan energinya untuk membantu memberantas penyakit di negara berkembang, juga memperingatkan pandemi yang akan datang. (dailymail.co.uk)
    Komentar

    Tampilkan

    Terkini