• Jelajahi

    Copyright © Portal Jambi | Berita Jambi | Pilgub Jambi | Jambi | Corona Jambi | Kerinci | Berita Tebo | Bungo
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    Menu Bawah

    SIAP PERANG !! AS Terbangkan Pesawat Pembom Nuklir di Laut Pasifik Selatan untuk Tantang China

    Dilihat 0 kali Senin, 04 Mei 2020, 05.19 WIB Last Updated 2020-05-03T22:22:17Z
    Siap Sambut Api Peperangan, AS Terbangkan Pembom Nuklir di Laut Pasifik Selatan untuk Tantang China
    World,- Pada Kamis 20 April 2020 lalu, Komando Teater Selatan The People's Liberation Army/ PLA China melakukan pengusiran terhadap kapal Destroyer milik US Navy yakni USS Barry.
    Pengusiran yang dilakukan militer China tersebut dilakukan di gugus kepulauan Paracel.
    Lu Huamin yang merupakan jubir Komando Teater Selatan PLA China mengatakan jikahal ini sengaja dilakukan militer negaranya karena USS Barry dianggap provokatif.
    "Tindakan provokatif dari pihak Amerika Serikat (AS) telah secara serius melanggar kedaulatan dan kepentingan keamanan nasional China, serta sengaja meningkatkan risiko keamanan regional dan dapat dengan mudah memicu insiden buruk yang tidak terduga," ujar Li Huamin seperti dikutip dari SCMP.

    "Freedom of Navigation (FONOP) USS Barry yang selama ini didengungkan US Navy tak sesuai dengan situasi saat ini ketika dunia memerangi pandemi corona apalagi perdamaian dan stabilitas regional," tambahnya.
    Tindakan China ini memantik kemarahan AS yang dengan segera mengambil langkah-langkah strategis guna membalas tindakan negeri Tirai Bambu.
    Mengutip airforce-technology.com, Sabtu (2/5/2020) AU AS merespon dengan menerbangkan dua unit pembom nuklir jarak jauh mereka, B-1B Lancer ke Laut China Selatan (LCS).
    Dua B-1B Lancer tersebut yang berasal dari Skadron 28th Bomb Wing yang bermarkas di Ellsworth Air Force Base, South Dakota, terbang selama 32 jam bolak-balik untuk menantang China di LCS.
    Dalam keterangan resminya, AU AS menyatakan penerbangan ini merupakan misi gabungan di tubuh militer AS yakni US Indo-Pacific Command and US Strategic Command (USSTRATCOM).
    "Operasi ini menunjukkan model sinergi angkatan udara AS yang dinamis sejalan dengan tujuan Strategis Pertahanan Nasional yang dapat diprediksi dengan kehadiran pesawat pembom yang terus-menerus, yang menjamin keamanan sekutu dan mitra AS."
    Tentu terbangnya dua unit bomber kelas berat AS ini membuat China kalang kabut.
    Pasalnya sejauh ini China tak mampu membendung pergerakan pesawat pembom nuklir AS macam B-52 Stratofortress, B-1B Lancer apalagi pembom siluman B-2 Spirit.
    Kalau boleh berasumsi, pesawat pembom milik AU China belum ada yang sebanding dengan milik AS.
    Sebelum adanya penerbangan militer ini, AS bersama AU Bela Diri Jepang sudah melakukan latihan militer yang juga melibatkan B-1B Lancer .
    Bahkan sejak 2014 lalu, AU AS bersama USSTRATCOM sudah melakukan misi yang dijuluki BTF atau akrab disebut Bomber Assurance and Deterrence missions.
    Dalam misi BTF it, AS selalu mengerahkan pesawat pembom mengerikannya untuk menjaga hegemoni mereka di Pasifik dari rongrongan China.
    Sumber : Sosok.id
    Komentar

    Tampilkan

    Tidak ada komentar:

    Posting Komentar

    Silahkan Berikan Komentar Terbaik

    Terkini