• Jelajahi

    Copyright © Portal Jambi | Berita Jambi | Pilgub Jambi | Jambi | Corona Jambi | Kerinci | Berita Tebo | Bungo
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    Menu Bawah

    Ahmadi Zubir, Narasumber Seminar dan Motivasi Kaum Millenial

    Dilihat 0 kali Rabu, 30 September 2020, 20.43 WIB Last Updated 2020-09-30T13:44:40Z

    Ahmadi: Millenial Adalah Agen Off Change Dalam Demokrasi 


    SUNGAI PENUH - Ratusan Millenial 9 Luhah Kecamatan Koto Baru, menggelar Seminar yang bertemakan, "menumbuhkan semangat demokrasi dalam diri Millenial 9 luhah Koto Baru" dengan narasumber Drs. Ahmadi Zubir, MM,  Rabu (30/09).

    Dalam paparanya, Ahmadi Zubir, menyebutkan kaum milenial memiliki peran penting dalam proses penguatan Demokrasi. Hal ini, sebut dia, karena mayoritas jumlah masyarakat Indonesia merupakan kaum milenial.

    Ahmadi mengatakan Generasi milenial dianggap sebagai bonus demografi yang dimiliki oleh Indonesia, generasi ini lahir di era teknologi dan internet mulai berkembang pesat. Para milenial inilah yang menjadi harapan untuk masa sekarang dan masa depan dalam membangun Indonesia, ungkapnya.

    "Peran milenial sangat dibutuhkan sebagai agent of change dalam berbagai hal, seperti salah satunya ialah politik. Namun, jika diperhatikan pada saat ini minat milenial terhadap politik mulai berkurang apalagi di Kota Sungai Penuh ini," katanya.

    Lebih lanjut, dirinya mengatakan Hal ini karena banyak orang memandang “politik” cenderung dengan perebutan kekuasaan dan melihat politik sebagai sebuah lingkaran setan. Perspektif seperti inilah yang perlu diubah oleh para milenial dan memutus lingkaran setan tersebut, beber dia.

    Begitu juga dengan masalah demokrasi di Kota Sungai Penuh, hingga saat ini masih banyak generasi milenial yang apatis terhadap perkembangan demokrasi di negara ini. Ini tentu saja disebabkan karena suatu alasan.

    Hal-hal seperti inilah yang sering menjadi alasan utama mengapa para generasi milenial memiliki minat yang terbatas pada demokrasi di negara ini, mereka cenderung menilai bahwa demokrasi di Indonesia ini hanyalah sebatas politisasi radikalisme, dan kekuatan penguasa saja.

    "Di balik hal itu, sebenarnya masih banyak hal yang bisa dilakukan oleh para generasi milenial untuk membantu mewujudkan demokrasi Indonesia yang lebih baik, agar politik dinegara ini tidak lagi selalu disalahgunakan oleh suatu golongan yang mencari kesempatan untuk mendapatkan jabatan, kekuasaan, ataupun demi mendapatkan uang," tambahnya.

    Karena pada dasarnya hakikat demokrasi itu sendiri ialah berasal dari rakyat, Demokrasi memang seharusnya tercipta dari suara rakyat bukan suara suatu golongan tertentu.
    Untuk mengurangi hal-hal buruk itu, banyak yang bisa dilakukan oleh masyarakat dengan memanfaatkan kecanggihan teknologi saat ini. Para milenial ini adalah generasi yang sangat mahir dalam menjalankan teknologi.

    Dengan kemampuan yang dimiliki di dunia teknologi dan sarana prasarana yang ada, generasi milenial ini memiliki peluang yang sangat banyak atau potensi agar mampu berada didepan dari generasi yang sebelumnya. Dengan adanya teknologi mereka mampu untuk melakukan pengawasan (controlling) terhadap jalannya pelaksanaan demokrasi.

    Melalui controlling ini mereka bisa mengetahui sejauh mana perkembangan demokrasi di negara ini. Bisa juga dengan mulai membuka ruang publik melalui media sosial, dengan mulai menyuarakan pentingnya peran milenial dalam terwujudnya pelaksanaan demokrasi yang lebih baik.

    Menghindari golput, dengan mengkampanyekan hastag yang positif pada media sosial.
    Media sosial bisa menjadi alat untuk menyuarakan itu semua di zaman sekarang ini. Sebelum dilakukan itu semua, tentu saja langkah awal yang perlu dilakukan adalah memunculkan kesadaran dalam masing-masing individu bahwa sebagai masyarakat harus peduli terhadap Kota Sungai Penuh ini dan tidak menjadi individu yang apatis terhadap politik.

    Oleh karena itu, sangat diperlukan kesadaran oleh setiap individu-individu untuk melakukan perubahan-perubahan yang ada di dalam masyarakat sekitar maupun di dunia politik dan yang lainnya. Karena kelak yang akan memimpin dan membangun negara ini menjadi lebih baik selanjutnya adalah mereka para milenial. Perlunya kesadaran dari generasi milenial itu sangat amat penting itu membangun masa depan bangsa ini.

    "Semoga dengan adanya Seminar seperti ini, bisa menumbuhkan kembali semangat bagi anak-anak millenial untuk membawa perubahan yang signifikan dan kemajuan Kota Sungai Penuh mendatang," pungkas Ahmadi.(hen)

    Komentar

    Tampilkan

    Tidak ada komentar:

    Posting Komentar

    Silahkan Berikan Komentar Terbaik

    Terkini